Mengenal Sepintas Surat Filemon

Surat Filemon adalah surat permohonan ampun atas kesalahan orang lain. Pengampunan ini sejalan dengan berita Injil, yaitu bahwa Tuhan sudah mengampuni dosa manusia. Mengampuni ini mencakup melupakan segala kesalahan yang pernah dilakukan, memulihkan hubungan yang retak, dan menyembuhkan luka batin. Dari sudut pandang inilah, kita akan memahami surat Filemon.

Surat Filemon yang hanya terdiri dari 25 ayat ini dapat dibagi menjadi empat bagian:

Pertama, ucapan syukur Paulus atas Filemon sahabatnya (1:1-7).

Kedua, permohonan agar Filemon mengampuni dan menerima Onesimus (1:8–16).

Ketiga, janji Paulus kepada Filemon (1:17–22).

Keempat, salam dari kawan-kawan sepelayanan Paulus (1:23–25)

Surat Filemon ditulis sewaktu Paulus dipenjara di kota Roma. Kemungkinan, ia mengirimkan surat ini ke Kolose melalui Onesimus dan Tikhikus (Kolose 4:7-9). Onesimus menjadi percaya kepada Tuhan Yesus karena pelayanan Paulus, bahkan ia menjadi asisten Paulus yang berguna (1:11), sampai-sampai Paulus berniat menahan Onesimus untuk membantu pelayanannya (1:13). Namun, Paulus sadar bahwa ada permasalahan yang perlu diselesaikan dengan Filemon, mantan majikan Onesimus yang notabene adalah sahabat dan rekan sekerja Paulus (1:1).

Menurut hukum Romawi saat itu, budak yang melarikan diri bisa dihukum mati dan ini akan menghalangi pemberitaan Paulus serta pelayanan Filemon selaku pemimpin jemaat di rumahnya (1:2). Sekalipun surat ini bersifat pribadi, namun ditujukan juga kepada pemimpin yang lain seperti Apfia dan Arkhipus, serta kepada jemaat di rumah Filemon (1:1-2). Jadi, masalah larinya omesimus paling tidak sudah diketahui oleh jemaat di rumah Filemon. Situasi ini akan semakin sulit bila Paulus menahan Onesimus, sekalipun sekarang Onesimus sudah menjadi anak Tuhan. Bahwa Paulus bersedia mengganti rugi akibat perbuatan Onesimus menunjukkan betapa seriusnya kasus Onesimus dengan Filemon ini. Paulus memandang perlu suatu upaya rekonsiliasi demi kemajuan injil dan kesaksian gereja, dan ia mengajukan surat permohonan ini agar Filemon dapat menerima Onesimus kembali.

Sungguh sebuah pembelajaran yang berharga bagi gereja mula–mula maupun bagi gereja saat ini bahwa umat yang memberitakan berita injil patut memiliki integritas dan kesaksian hidup yang baik. Dalam hal ini, surat ini tidak hanya berbicara kepada pihak yang “benar“ (Filemon), namun juga kepada si pembuat masalah ( Onesimus ) yang sekalipun telah bertobat, masih tetap perlu menyelesaikan permasalahannya. [PHA]

2 Tanggapan

  1. [...] Baca juga: Mengenal Sepintas Kitab Filemon [...]

  2. saling memberi dan menerima

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 9.782 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: