Sukar masuk Kerajaan Allah?

Baca: Matius 19:16-30

Apa itu kaya? Menurut kamus, kaya itu “mempunyai banyak harta”. Kalau dulu kekayaan ditandai dengan jumlah hewan ternak dan perhiasan emas yang dimiliki, kini orang lebih mengapresiasi saldo rekening pribadi yang jumlahnya sembilan digit ke atas dan berbagai gadget tercanggih. Mungkinkah orang seperti itu masuk ke dalam Kerajaan Allah (atau, dalam istilah khas Matius, “Kerajaan Sorga)?

Nas ini menegaskan satu hal penting: orang kaya hanya bisa “masuk Kerajaan Allah” melalui cara dan kehendak Allah yang berotoritas, dan bukan caranya sendiri. Ia takkan bisa bergabung ke dalam komunitas umat Allah yang diselamatkan dan dipanggil untuk menyatakan kehendak-Nya di bumi, jika cara masuk itu dipikirkan oleh dirinya sendiri, dan ia menolak cara yang dikehendaki Allah.

Interaksi antara Yesus dengan seorang muda di ayat 16-22 menggarisbawahi hal ini. Orang muda itu memang taat karena telah menuruti kesepuluh firman Allah (20). Namun ketika panggilan Yesus datang kepadanya secara pribadi di ayat 21, ia justru mundur dan “pergi … dengan sedih, sebab banyak hartanya” (22). Ketika Allah menghendaki dia menjual hartanya dan mengikut Yesus, suatu panggilan khusus yang belum tentu diterima pengikut Yesus lainnya (bdk. Yusuf dari Arimatea; Mat 27:57), ia justru menolak. Pengajaran Yesus di bagian berikutnya menggarisbawahi hal ini. Orang kaya memang “sukar sekali” untuk masuk ke dalam Kerajaan Sorga, tetapi bukan tidak mungkin. Mengapa? Karena “bagi Allah segala sesuatu mungkin” (26). Yaitu dengan cara Allah sendiri, yang diwujudnyatakan melalui kuasa penebusan Kristus dan pembaruan Roh Kudus. Bahkan, yang penting di dalam Kerajaan Allah bukan lagi soal kaya atau miskin, tetapi soal mengikut Kristus dan mengorbankan apa pun yang mesti dkorbankan demi mengikut Dia (27-30).

Nas ini menantang kita untuk menjawab: apa panggilan Allah kepada kita yang mesti kita taati? Sebagai murid Kristus, kita tak hanya dipanggil untuk percaya, tetapi juga taat kepada-Nya. Jika Allah menghendaki kita mengorbankan bahkan harta, kita mesti siap untuk taat.

Dikutip dari Santapan Harian. Hak Cipta : Yayasan Persekutuan   Pembaca Alkitab. Isi Santapan Harian lainnya seperti pengantar kitab,  artikel ringkas, sisipan, dlsb. dapat diperoleh dengan membeli buku Santapan Harian dari Yayasan PPA: Jl. Pintu Air Raya No 7 Blok C4, Jakarta 10710, ph:3442461-2; 3519742-3; Fax: 344972; email:   ppa@ppa.or.id.Informasi lengkap : PPA di: http://www.ppa.or.id

3 Tanggapan

  1. Harta tdk bisa menjamin hidup kita tenang & bahagia, bahkan harta tdk dpt dibawa mati jadi sia sialah semua harta itu, namun firman Tuhan mengajarkan kita untuk mengumpulkan harta di sorga dgn cara menjadi pengikut Yesus mulai sekarang sampai slama lamanya. Haleluya. Amin.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

Bergabunglah dengan 9.897 pengikut lainnya.

%d bloggers like this: