Ajaran yang Membawa “Maut”

Baca: Ayub 22

Mencengangkan di mana pidato Elifas yang terakhir ini sungguh vulgar. Ia bagaikan seorang polisi yang memaksa dan menganiaya satu-satunya tersangka yang ada di tangannya. Sekonyong-konyong Elifas menghujani Ayub dengan pelbagai tuduhan, yang entah muncul dari mana. Kita tahu jelas tuduhan itu bertolak belakang dengan karakter Ayub (Ayb. 1). Sebagai seorang yang diperkenalkan sebagai sahabat Ayub, Elifas pun seharusnya mengenal Ayub. Terkadang apa yang kita ketahui membuat kita tidak bisa melihat apa yang ada di depan mata.

Elifas memaksakan Ayub setuju argumennya bahwa orang susah pasti berdosa. Walaupun dia bersahabat dengan Ayub, ia tak mampu merevisi pemahamannya agar sesuai data baru di hadapannya. Tuhan menciptakan manusia dengan akal budi sesuai citra-Nya. Untuk berfungsi sesuai citra Tuhan itu, kita perlu menggunakan akal budi. Apa yang terjadi dengan Elifas, Bildad, dan Zofar adalah contoh ketidakmampuan orang menggunakan akal budinya, sehingga mereka tidak bisa menjadi citra Tuhan yang baik dalam hidup mereka. Dalam sepanjang dialog yang sudah kita baca beberapa hari belakangan ini, kita melihat sebuah konsekuensi fatal gaya hidup orang-orang yang mengklaim mencintai Tuhan, ternyata tidak bijak menggunakan segenap akal budinya.

Satu bahaya lain juga mengincar, yaitu: ceramah dari ketiga teman Ayub ini tidak melenceng jauh dari ajaran yang benar. Misalnya, Allah mahakuasa (3), mahatahu (13 dst.), mendengar doa (27). Tetapi penerapannya yang simplistis dengan berpikir bahwa orang sukses pasti selamat dan orang yang doanya tidak didengar Tuhan pasti punya dosa tersembunyi. Semua ajaran mereka sangat berbahaya. Karena itu, butuh kepekaan dan ketelitian untuk mengenali dan meluruskan ajaran-ajaran yang beda tipis dengan iman Kristen. Sedikit toleransi pada hal-hal yang prinsipil berakibat fatal, karena mereka melihat anugerah Allah yang menghidupkan diyakininya sebagai hukum yang mematikan. [AKI]

– Santapan Harian Scripture Union Indonesia. www.su-indonesia.org  –

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: