Kepada Siapa Kita Percaya?

Baca: Mikha 5:9-14

Penyelamatan Allah terhadap Israel ditandai dengan pelenyapan kuda dan kereta perang. Penyelamatan-Nya itu ditandai dengan pemusnahan peralatan militer. Pada kenyataannya, manusia sering bertumpu pada alat perangnya. Tak ketinggalan juga dengan umat Israel. Mereka mengandalkan alat tempur canggih sehingga melupakan Tuhan yang telah menciptakan mereka sebagai bangsa. Mungkin mereka lupa, pembebasan dari Mesir bukanlah karena kekuatan senjata. Israel menyaksikan bahwa kekuatan persenjataan Mesir luluh lantak di hadapan Allah.

Tak hanya peralatan militer yang dimusnahkan, Mikha bernubuat: “Aku akan melenyapkan alat-alat sihir dari tanganmu, dan tukang-tukang peramal tidak akan ada lagi padamu” (Mi. 5:11). Pada kenyataanya, manusia lebih suka menaruh kepercayaannya pada jimat, ketimbang kepada Allah. Manusia lebih suka memercayakan dirinya pada jimat yang bisa dipegang. Tukang ramal pun akan turut dilenyapkan karena manusia lebih suka mendapatkan kepastian tentang masa depannya. Manusia cenderung memercayakan masa depannya pada ramalan yang menyenangkan hatinya. Pada kenyataannya memang tidak ada ramalan yang buruk. Biasanya ramalan selalu baik, karena peramal memang ingin mendapatkan keuntungan dari ramalannya. Bahkan, jika ramalan itu ternyata buruk, selalu ada jalan keluar agar pelanggan ramalan dijauhkan dari hal buruk. Suatu ironi bahwa ramalan bisa diubah sesuai selera.

Patung-patung dan tugu-tugu berhala pun tak luput dari pemusnahan. Manusia cenderung menyembah apa yang kelihatan, meski buatan sendiri. Itulah kenyataan hidup Israel. Mereka tak lagi suka memercayakan diri kepada Allah yang tak kelihatan, tetapi kepada patung dan berhala yang bisa dilihat.

Manusia cenderung percaya pada senjata canggih, jimat, ramalan yang menenteramkan hati, dan patung yang bisa dilihat. Sebagai umat percaya, kepada siapakah kita memercayakan diri kita? [YMI]

– Santapan Harian Scripture Union Indonesia. www.su-indonesia.org  –

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: