Bertahan Sampai Akhir

Baca: Markus 13:1-13

Bait Allah di zaman Yesus merupakan bangunan yang didirikan oleh Zerubabel dan Ezra. Bangunan ini direnovasi dengan megah oleh Herodes pada tahun 20-19 sM. Kemegahan Bait Allah membuat setiap mata terkagum-kagum. Bukan karena luas Bait Allah, melainkan lapisan lempengan emas yang menghiasi seluruh bangunan tersebut. Saat cahaya matahari menyinari bangunan itu, Bait Allah mematulkan cahaya keemasan yang menyilaukan mata. Inilah yang menjadi kebanggaan orangorang Yahudi.

Ketika Yesus melihat kemegahan bangunan Bait Allah, Ia menubuatkan kehancuran Bait Allah (1-2). Ucapan Yesus ditafsir oleh para murid-Nya sebagai tanda akhir zaman (3-4). Yesus tidak melihat peristiwa itu sebagai akhir zaman, melainkan sebagai ciri-ciri zaman akhir. Pertama, munculnya banyak penyesat yang memakai namaNya dan mengaku dirinya sebagai juruselamat (6). Kedua, perang ada di mana-mana (7a,8a). Ketiga, kelaparan dan gempa bumi akan menimpa umat manusia (8b). Keempat, Injil akan diberitakan dan didengar oleh semua bangsa (10). Jika semua ini terjadi, hal itu merupakan suatu permulaan kesengsaraan datangnya zaman baru, yaitu langit dan bumi baru (8c). Tetapi Yesus menghibur para murid untuk tidak kuatir karena cepat lambat momen itu akan datang (7b).

Selain itu, Yesus juga memperingatkan para murid-Nya untuk mawas diri terhadap ajaran sesat yang merajalela (5) dan penderitaan yang akan dialami oleh mereka karena nama-Nya (9). Walau mereka menderita, dibenci, dan dibunuh, Yesus memberi jaminan bahwa Roh Allah akan senantiasa menyertai hidup mereka. Bahkan Allah akan mengaruniakan hikmatNya pada mulut mereka untuk menyaksikan Kristus bagi orang banyak (11-13a; band. Kis. 7). Lebih dari itu, Yesus berjanji bahwa setiap orang yang mempertahankan iman kepada Kristus dan rela mati demi keyakinan yang dipercayainya, maka hidup kekal menjadi upah mereka (13b).

Renungkan: Pertahankanlah iman kepada Kristus berapa pun harganya, maka hidup kekal jadi milik kita. [TG]

– Santapan Harian Scripture Union Indonesia. www.su-indonesia.org  –

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: