Menjadi Alat Peraga Allah

Ditulis oleh: Togap D. Alam

Baca: Yehezkiel 24:15-27

Nabi adalah juru bicara dan perantara Allah dengan umat-Nya, sekaligus menjadi alat peraga-Nya. Untuk membuktikan semua ucapan Allah, Yehezkiel harus melakukan tindakan pemeragaan untuk dilihat bangsanya.

Dalam pelbagai cara Allah memperlihatkan kepada umat-Nya apa yang bakal terjadi pada kehidupan mereka di masa depan. Berbagai berita dan nubuatan disampaikan agar umat-Nya tergerak untuk bertobat. Namun, hati bangsa Israel telah bebal dan keras. Allah telah menyerahkan mereka kepada murka-Nya. Meskipun begitu, sekali lagi Allah memakai Yehezkiel sebagai alat peraga-Nya (24). Di sini, Allah memerintahkan bahwa Yehezkiel tidak boleh meratap dan berkabung. Karena, Allah akan mengambil nyawa istrinya (15-18). Bagaimanapun sakitnya, Yehezkiel harus tegar. Ia tidak boleh memperlihatkan kesedihannya. Ia harus bersandiwara seolah-olah semuanya berjalan lancar. Sebab ia sedang mendemonstrasikan kehendak Allah.

Kematian istri Yehezkiel memperlihatkan kehancuran kejayaan dan kemuliaan bait Allah yang menjadi kebanggaan orang-orang Israel (19-21). Mereka telah melanggar kekudusan rumah Allah dengan penyembahan berhala, maka Allah akan menghancurkan kebanggaan mereka dengan pedang orang-orang Kasdim. Penghukuman Allah tidak hanya membuat bait Allah hancur lebur, tetapi juga kehidupan umat-Nya. Penderitaan yang luar biasa membuat mereka tidak sempat berkabung (22-23,25). Dengan begitu, mereka diharapkan menyadari betapa sakit hati Allah melihat perilaku umat-Nya yang jahat. Untuk Yehezkiel, ia menjadi tanda kesunyian dan keheningan Allah. Karena mulutnya dibisukan oleh Allah sampai semua yang dinubuatkan kepada bangsa Israel tergenapi (26-27).

Menjadi alat peraga Allah tidak mudah. Karena itulah kita dipanggil menjadi rekan kerja Allah untuk dunia berdosa. Senang atau pun duka harus kita lakukan sebab hak hidup kita sepenuhnya menjadi milik Allah. Lakukanlah dengan setia apa pun perintah-Nya!

– Santapan Harian Scripture Union Indonesia. www.su-indonesia.org  –

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: