Persahabatan dalam Kristus

– Santapan Harian Scripture Union Indonesia. www.su-indonesia.org  –

Baca: Filemon 1:1-7

Dapatkah seseorang mengucap syukur ketika dirinya meringkuk dalam penjara? Bagi kebanyakan orang hal itu mustahil, namun Paulus sanggup melakukannya dengan sukacita. Di satu sisi, ia menyadari bahwa dirinya dipenjara karena nama Kristus. Di sisi lain, Paulus menyadari bahwa dalam Kristuslah ia mendapatkan persaudaraan abadi yang melampaui batas suku, etnis, bahasa, dan budaya. Ia bergembira atas iman Filemon kepada Yesus dan kasihnya terhadap jemaat Allah (4-5). Inilah sumber syukur Paulus kepada Allah.

Rasa syukur yang dirasakan dan diungkapkan Paulus terbilang unik. Sebab perasaan syukur itu muncul saat Paulus mengingat para sahabat dan rekan sekerja dalam Kristus telah berjerih lelah melayani jemaat, bertekun dalam iman, dan rela menderita demi Injil Kristus. Memang rasa syukur semacam ini sulit untuk dijelaskan dengan kata-kata. Lantas, apakah yang menjadi sumber rasa syukur kita? Karena hal-hal baik yang terjadi pada diri kita? Mampukah kita mengucap syukur karena alasan yang sama seperti Paulus?

Sudah saatnya kita menyadari bahwa persekutuan, persaudaraan, persahabatan abadi dalam Kristus sangat mungkin terjadi (lih. Yoh. 15:14; Ibr. 13:1; Rm. 12:10; 1Yoh. 1:3 dst). Karena setiap orang percaya telah diikat dan disatukan dalam Tuhan, iman, dan baptisan yang sama, yaitu Allah Tritunggal. Sepatutnya hal ini menjadi sumber syukur dan semangat kita untuk tetap berkarya bagi Kristus di dunia ini. Selain itu, fakta bahwa persaudaraan dalam Kristus seharusnya menjadi suatu penghiburan yang melegakan jiwa. Sebab setiap anak-anak Allah dipanggil bukan hanya saling mengasihi, tetapi juga saling menguatkan satu sama lainnya (lih. Ibr. 10:24; 1Yoh. 4:11; Gal. 6:2).

Rasa syukur Paulus semestinya menjalar juga dalam diri kita. Sebagai saudara seiman, hendaknya kita mendoakan mereka. Ketika kita mengingat mereka dalam doa, kiranya kita dapat berkata seperti ucapan Paulus bahwa “Aku mengucap syukur kepada Allah, setiap kali aku mengingat mereka dalam doa!” [LL]

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: