“Kota yang Kuat” vs “Menara yang Kuat”

– Diambil dari Renungan Gereja Kristus Yesus –

Baca: Amsal 18

Di dalam pasal ini, sang guru hikmat menjelaskan betapa pentingnya kita membina hubungan horizontal yang baik, terutama dalam hal persaudaraan. Untuk menjadi bijaksana dalam membina hubungan, guru hikmat menggarisbawahi bahwa dalam setiap pergumulan dan kesulitan yang kita hadapi di dunia ini (termasuk dalam relasi dengan sesama umat Allah), pertolongan dan keselamatan kita ada di dalam “nama Tuhan”. “Nama Tuhan” adalah “menara yang kuat” (18:10). Kita harus menjaga mulut dan bibir kita karena semua perkataan kita—termasuk gosip (18:8)—dapat menimbulkan pertikaian dan akhirnya mencelakakan diri sendiri. Menjadi pemalas dalam pekerjaan juga merusak persaudaraan karena kita menjadi “saudara dari si perusak”.

Untuk menjadi sahabat dan saudara yang baik, kita perlu menjadi pendengar yang baik dengan “tidak memberi jawab sebelum mendengar” (18:13) dan tidak mendengar secara sepihak (18:17). Di akhir pasal ini, sang guru hikmat mengingatkan bahwa ada sahabat—bukan sanak saudara—yang bisa lebih akrab atau “lebih karib” daripada saudara. Faktor kekayaan atau kemiskinan juga dapat mempengaruhi relasi kita (18:11-12, 23). Kita perlu berhati-hati dalam membina hubungan dengan saudara kita. Sekali saja dia—saudara kita—merasa “dikhianati” karena kita salah bicara atau bersikap kurang pengertian, dia akan “lebih sulit dihampiri dari pada kota yang kuat.” Jika dia sudah merasa disakiti, mungkin sudah terlambat bagi kita untuk memperbaiki hubungan. Namun, hanya satu yang dapat menolong kita entahkah kita yang menyakiti atau kita yang disakiti, yaitu mencari pertolongan dari “menara yang kuat” (18:10). [A]

“Saudara yang dikhianati lebih sulit dihampiri dari pada kota yang kuat, dan pertengkaran adalah seperti palang gapura sebuah puri.” Amsal 18:19

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

%d blogger menyukai ini: